WELCOME TO "O-REZ" BLOG

Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Salam Budaya!!!

Wellcome to my blog !
Selamat datang teman-teman pecinta budaya ... Blog ini O-Rez buat untuk memberi sedikit bantuan kepada teman-teman yang sedang membutuhkan naskah-naskah teater, cerpen, maupun monolog. Tak perlu panjang lebar, silahkan nikmati naskah-naskahnya !!!
Semoga berguna !!!

Keep Smiling From O-Rez :)

Label

Minggu, 07 Oktober 2012

MALING


MALING
Puntung C.M Pudjadi

Para Pelaku:
  1. L (lurah)
  2. J (Jagabaya)
  3. C (Carik)
  4. W (Wongsokariyo)


Pentas menggambarkan sebuah pendapa kelurahan. Malam hari itu Lurah sedang berbincang-bincang dengan Jagabaya dan Carik.

1. L   : Saya mesti tetap memikirkannya, Pak Jagabaya. Sebagai seorang lurah, saya tidak akan berdiam diri menghadapi persoalan ini.
2. J    : Tapi, maaf, Pak Lurah, saya rasa tindakan Pak Lurah dalam menghadapi persoalan ini kurang tegas. Maaf, Pak Lurah kurang cak-cek, kurang cepat.
3. L   : Memang, saya sadari saya kurang tegas dalam hal ini, ini saya sadari betul, Pak Jagabaya. Tapi tindakan saya yang kurang cepat ini sebetulnya bukan berarti apa-apa. Terus terang dalam menghadapi persoalan ini saya tidak mau grasa-grusu.
4. J    : Memang tidak perlu grusa-grusu, Pak Lurah. Tapi tidak grusa-grusu bukan pula berarti diam saja hanya plompang-plompong menunggu berita. Pak Lurah kan tinggal memberikan perintah atau izin kepada saya untuk mengerahkan pemuda desa kita untuk mengadakan ronda kampung tiap malam.
5. L   : Iya, saya tahu, Dik, eh, Pak Jagabaya. Tapi dalam saat-saat terakhir ini pemuda desa kita sedang saya gembleng dalam mendalami kesenian. Pak Jagabaya tahu, dalam tempo satu bulan lagi Bapak Bupati akan meninjau desa kita. Saya sedang mempersiapkan pemuda-pemuda desa kita untuk menyambut dengan acara-acara kesenian. Saya mengerti benar tentang selera Pak Bupati. Dia adalah seorang pencinta kesenian dan ia akan bangga sekali jika tahu rombongan kesenian yang menyambutnya adalah pemuda dari desa kita. Kita akan mendapat pujian yang tinggi dan Pak Bupati akan selalu memperhatikan desa kita.
6. J    : Tapi apa artinya kita dapat pujian Pak Bupati, jika kenyataannya desa kita sendiri malahan tidak aman? Walaupun Pak Bupati tidak tahu, tapi yang merasakan terganggunya keamanan adalah penduduk desa kita, rakyat kita sendiri, Pak Lurah.
7. L   : Berapa banyak penduduk yang menderita kerugian akibat gangguan maling itu? Dan bandingkan dengan pujian yang bakal kita terima. Bayangkan, Pak Jagabaya, seluruh penduduk desa kita akan ikut bangga dipuji oleh Bapak Bupati karena maju dalam dunia kesenian.                   
8. J    : Kalau Pak Lurah punya cita-cita semacam itu, ya, sudah. Akan lebih baik lagi kalau semua rakyat di desa ini baik tua-muda, anak laki-laki dan perempuan dilatih saja karawitan, dilatih ketoprak. Semuanya dilatih kesenian! Jangan cuma pemuda-pemudanya tok, tapi semuanya, semuanya! Nggak usah mengurusi sawah dan ladang atau ternak-ternak mereka...Jadikan saja desa ini desa kesenian!
Mau pergi saking marahnya, tapi dicegah oleh Pak Lurah dan Pak Carik.
9. L         : Lho...lho...kok terus begitu, Pak Jagabaya? Sabar toh, sabar, kalau memang Pak Jagabaya tidak setuju ya mari kita rembug secara baik-baik. Sekarang duduk dulu, Pak Jagabaya, mari duduk dulu. Nah, sekarang maunya Pak Jagabaya bagaimana? Coba katakan dengan sabar. Dik carik mbok coba Dik Carik memberikan pendapatnya! Katakan, Dik carik bagaimana?
10.  C      : (gugup) Wah, anu, eh, saya kira usul dari Mas Jagabaya untuk mengadakan ronda kampung memang perlu juga sebab...eh...si maling yang tiap malam mengacau itu memang perlu dirondai! Eh, kita perlu meronda untuk mengatasi nekadnya si maling yang kurang ajar itu.
11.  L       : Jadi Pak Carik tidak setuju dengan adanya kegiatan kesenian yang tiap malam diajarkan di Balai Kelurahan?
12.  C      : Welah, ya, setuju banget! Akur saja, Pak Lurah. Tapi memang maling itu nekad banget kok, Pak Lurah!
13.   L      : Malingnya nekad bagaimana? Nyatanya rumah saya belum pernah kemalingan kok, Pak Carik.
14.  J        : Malingnya tidak akan mungkin mencuri di rumah Pak Lurah. Karena rumah Pak Lurah berdekatan dengan Balai Kelurahan yang tiap malam selalu ramai dengan pemuda-pemuda yang sedang belajar kesenian. Tapi rumah penduduk yang di pojok-pojok desa itu?
15.  C      : Benar, Pak Lurah, rumah Pak Wongso Kariyo yang berada di pojok desa sebelah selatan ini...wah...hampir setiap malam mosok ada maling masuk. Pak Lurah sudah mendapat laporan yang lebih jelas bukan?
16.  L       :  Laporan tentang kemalingan di rumah Pak Wongso Kariyo memang tiap hari saya dengar, Dik Carik. Tetapi secara terperinci belum saya ketahui. Maklum, Dik Carik, saya terlalu sibuk. Coba seritakan bagaimana.
17.  C      : Kemalingannya memang seperti kemalingan yang terjadi di beberapa rumah yang lain, Pak Lurah. Tapi ini yang saya katakan maling nekad, ya ini. Maling itu memang menjadi langganan maling di rumah Pak Wongso Kariyo karena setiap malam minggu dia secara rutin datang dua kali dan sampai-sampai Pak Wongso Kariyo itu hafal benar dengan maling itu. Pak Wongso Kariyo selalu menyediakan nasi serta lauk pauknya kalau maling itu datang.          
18.  L       :  kenapa Pak Wongso Kariyo tidak melapor pada Pak Jagabaya?
19.  J        :  Dia sudah melapor pada Pak Jagabaya!
20.  L       :  Kenapa Pak Jagabaya diam saja?
21.  J        : Edan! Diam saja atau telinga Pak Lurah yang sudah budeg! Tipa hari saya datang ke mari. Tiap hari saya ribut dengan Pak Lurah. Tiap hari saya teriak otot-ototan dengan Pak Lurah tapi Pak Lurah cuma diam saja. Cuma plonga-plongo.
22.  L       :  Lho, meangkap maling toh tidak perlu dengan pemuda desa. Sebagai seorang Jagabaya, Pak Jagabaya mesti bisa menangkap maling itu sendiri.
23.  J        : Edan! Apakah Pak Lurah tidak pernah dengar kabar bahwa maling itu badannya tinggi besar?
24.  L       :  Lho, biarpun malingnya tinggi besar apa Pak Jagabaya tidak bisa menangkap sendiri? Pak Jagabaya kan pernah belajar pencak di Kelurahan? Pak Jagabaya pernah jadi jagoan pencak di desa ini.
25.  J        : Tapi...anu...Pak Lurah kabarnya maling itu bisa main karate dan kungfu.
26.  L       : Apa kau kira pencak akan kalah, kalau bertanding dengan karate dan kungfu?
27.  J        : Saya tidak mau membuktikan apakah pencak akan kalah dengan karate atau kungfu. Tapi kalau Pak Lurah mau membuktikan, kami persilakan Pak Lurah sekali-kali bertanding dengan maling itu.
28.  W     : (terdengar teriakannya, kemudian muncul berlari tergesa-gesa; bingung tetapi gembira). Pak Luraaaaahhh.., Pak Luraaahhh, saya telah membunuh oraaaaang! Pak Lurah, saya telah membunuh orang! Hebat, Pak Lurah, orang itu bisa saya bunuh.
29.  L/J/C : Apa? Kau telah membunuh orang?
30.  W     : Edan saya telah membunuh orang! Edan! Orang itu bisa saya bunuh sendiri, tanpa bantuan siapapun juga.
31.  L       : Tenang! Tenang! Coba ceritakan dengan jelas.
32.  W     : Edan! Orang itu berhasil saya bunuh sendiri. Orang itu bisa, saya bunuh sendiri, edan!
33.  L       : Sabar! Sabar! Sabar! Kang! Ada apa?
34.  W     : Anu, Pak Lurah, saya telah berhasil membunuh orang. Eh...anu...saya telah membunuh maling itu.
35.  J        : Maling itu kau bunuh?
36.  W     : Maling itu telah saya bunuh! Seperti biasanya maling itu datang ke rumah saya sore ini, tapi saya bukan orang yang bodoh lagi. Sudah sejak siang aku persiapkan perangkap untuk menangkap maling itu. Siang tadi aku sudah membeli racun tikus. Dan sore ini waktu maling itu datang seperti biasanya langsung makan malam di rumah saya. Dia tidak tahu bahwa makanan itu telah saya campuri dengan racun tikus. Eeee, saya Cuma mengharapkan maling itu klenger. Tapi, malahan mati. Ya, sudah saya mesti dihukum Pak Polisi, tidak apa-apa. Sebab sekarang saya telah menjadi orang yang hebat, bisa menangkap maling hingga mati.
37.  L       : Jadi maling itu mati?
38.  W     : Mati, Pak Lurah! Mati!
39.  L       : Kenapa maling itu tidak kaubawa kemari?
40.  W     : Saya nggak kuat membawanya sendirian Pak Lurah. Dan untuk meminta bantuan dari tetangga saya tidak mau, sebab saya tidak berani lancang sebelum Pak Lurah melihat sendiri siapa maling itu.
41.  L       : Bawa kemari maling itu, lekas!
42.  W     : Tapi Pak Lurah apa nanti tidak malu?
43.  L       : Kenapa mesti malu?
44.  W     : Karena maling itu ternyata adalah     ...ternyata adalah adik lelaki Pak Lurah sendiri.

**

Diketik ulang oleh: Ni Ketut Anis Widhiani

Tidak ada komentar:

Posting Komentar