WELCOME TO "O-REZ" BLOG

Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Salam Budaya!!!

Wellcome to my blog !
Selamat datang teman-teman pecinta budaya ... Blog ini O-Rez buat untuk memberi sedikit bantuan kepada teman-teman yang sedang membutuhkan naskah-naskah teater, cerpen, maupun monolog. Tak perlu panjang lebar, silahkan nikmati naskah-naskahnya !!!
Semoga berguna !!!

Keep Smiling From O-Rez :)

Label

Kamis, 11 Oktober 2012

MAJALAH DINDING


MAJALAH DINDING
Bakdi Soemanto

Para Pelaku:
  1. Anton
  2. Kardi
  3. Rini
  4. Trisno
  5. Wilar


Pentas menggambarkan sebuah ruangan kelas waktu pagi hari. Tampak di sana beberapa meja kursi, kurang begitu teratur rapi. Beberapa papan majalah dinding tersandar di dinding dan di meja.
Seorang pemuda pelajar sedang duduk di atas meja. Ia bersilang tangan. Pemuda itu Anton namanya. Ia adalah Pemimpin Redaksi majalah dinding itu. Sedangkan Rini, Sekretaris Redaksi, duduk di kursi.
Waktu itu hari minggu, Anton tampak kusut. Wajahnya muram. Ia belum mandi, hanya mencuci muka dan gosok gigi. Ia terburu-buru ke sekolah karena mendengar berita dari Witar, Wakil Pimpinan Redaksi, bahwa majalah dinding itu dibreidel oleh Kepala Sekolah, gara-gara karikatur Trisno mengejek Pak Kusno, guru karate.
Seorang pelajar lainnya, Kardi, sedang menekuni buku. Ia adalah eseis yang mulai dikenal tulisan-tulisannya lewat majalah dinding itu.
1.      Anton         : Kardi.
2.      Kardi         : Ya!
3.      Anton         : Kau ada waktu nanti sore?
4.      Kardi         : Ada apa sih?
5.      Anton         : Aku perlu bantuanmu menyusun surat protes itu.
6.      Rini            : Kurasa tak ada gunanya kita protes. Kita sudah kalah. Bagi kita, Kepala Sekolah bukan guru lagi. Bukan pendidik. Ia berlagak penguasa.
7.      Kardi         : Itu tafsiranmu, Rin. Menurutku dia tindakannya itu mendidik.
8.      Anton         : Mendidik, tetapi mendidik pemberontak. Bukan mendidik anak-anaknya sendiri. Gila.
9.      Kardi         : Masak begitu?
10.  Anton         : Kalau mendidik anaknya kan bukan begitu caranya.
11.  Kardi         : Tentu saja tidak. Ia bertindak dengan caranya sendiri.
12.  Rini            : Sudahlah. Kalau kalian menurut aku, sebaiknya kita protes diam. Kita mogok. Nanti, kalau sekolah tutup tahun, kita semua diam. Mau apa Pak Kepala Sekolah itu, kalau kita diam. Tenaga inti masuk staf redaksi semua.
13.  Anton         : Tapi masih ada satu bahaya.
14.  Rini            : Bahaya?
15.  Kardi         : Nasib Trisno, karikaturis kita itu?
16.  Anton         : Bisa jadi dia akan celaka.
17.  Rini            : Lalu
18.  Anton         : Kita harus selesaikan masalah ini
19.  Rini            : Caranya?
20.  Anton         : Kita harus buka front terbuka.
21.  Kardi         : Itu nggak taktis, Bung!
22.  Anton         : Habis, kalau main gerilya kita kalah.
23.  Kardi         : Baik. Tapi front terbuka juga berbahaya. 
24.  Rini            : Orang luar bisa itu. Sekolah cemar.
25.  Kardi         : Betul!
26.  Anton         : Aoakah sudah tak ada jalan keluar lagi? Kita mati kutu?
27.  Kardi         : Ada, tapi jangan grasa-grusu. Kita harus ingat, ini bukan perlawanan melawan musuh. Kita berhadapan dengan orang tua kita sendiri. Jadi jangan asal membakar rumah, kalau marah. 
28.  Anton         : Baik, filsuf! Apa rencanamu?
29.  Trisno masuk. Nafasnya terengah-engah. Peluhnya berleleran.
30.  Rini            : Kau dari mana, Tris?
31.  Anton         : Dari rumah Pak Kepala Sekolah?
32.  Kardi         : Dari rumah Kepala Sekolah dan kau dimarahi?
33.  Trisno         : Huuuuuhhhh. Disemprot ludah pagi hari bacin.
34.  Rini            : Ngapain ke sana? Kan tidak dipanggil?
35.  Anton         : Kau goblog, Tris! Masak pagi-pagi ke sana.
36.  Kardi         : Sebaiknya kau nggak ke sana sebelum berembug dengan kita.
37.  Rini            : Haaaahh! Individualisme itu mbok dikurangi.
38.  Anton         : Kau selalu begitu setiap kali.
39.  Kardi         : Terus disemprot apa?
40.  Trisno         : Kalian itu yang goblog kabeh.
41.  Anton         : Lho!
42.  Rini            : Aku goblog? Secantik ini goblog?
43.  Trisno         : Belum tahu sudah disemprot.
44.  Kardi         : Pak Kepala ke rumahmu?
45.  Trisno         : Iya. Terus aku mau rembukan gimana sama kalian. Belum bernapas sudah dicekik.
46.  Rini            : Ibumu tahu?
47.  Trisno         : Untung mereka ke gereja pagi.
48.  Anton         : Terus?
49.  Trisno         : Pokoknya aku didesak, ide itu ide siapa. Sudah dapat izin dari kau belum?
50.  Anton         : Jawabmu?
51.  Trisno         : Aku bilang, ide itu ide...
52.  Anton         : Ide Anton?
53.  Trisno         : Ide Albertus Sutrisno sang pelukis! Dengar!
54.  Rini            : Tapi kau bilang sudah ada persetujuan dari Pimpinan Redaksi?
55.  Trisno         : Tidak, Rin, kulindungi kekasihmu yang belum mandi ini.
56.  Anton         : Kau bilang apa pada si Botak kincling  itu?
57.  Trisno         : Aku bilang bahwa tanpa sepengetahuan Anton, aku pasang karikatur itu. Sepenuhnya tanggung jawab saya. Dengar?
58.  Kardi         : Edaaann. Pahlawan tenan iki.
59.  Rini            : Ooooooo, hebat kau, Tris. Berbahagialah Yayuk yang punya kekasih macam kau!
60.  Trisno         : Ah, Rin, mbok jangan gitu. Nanti aku nggak bisa tidur kaubilang Yayuk pacarku.
61.  Anton         : Kenapa kau bilang begitu? Menghina aku, Tris? Aku yang suruh kau melukis itu. Aku penanggung jawabnya. Akulah yang mestinya digantung...bukan kau!
62.  Kardi         : Lho, lho, sabar-sabar, sabaaaar!
63.  Anton         : Ayo, kau mesti ralat pernyataan itu.
64.  Kardi         : Begini, Ton, maksudku agar kau...
65.  Anton         : Tidak. Aku tidak butuh perlindunganmu. Aku mesti digantung, bukan kau!
66.  Trisno         : Begini, Ton, maksudku, bahwa aku telah...
67.  Anton         : Sudah! Aku tahu kau berlagak pahlawan, agar orang-orang menaruh perhatian kepadamu, sehingga dengan demikian kau...
68.  Rini            : Anton! Ini apa? Ini apa?
69.  Kardi         : Anton, sabaaar. Kau mau bunuh diri apa bagaimana? Masak, sedang gawat malah bertengkar sendiri. 
70.  Anton         : (membisu)
71.  Kardi         : (membisu)
72.  Rini            : (membisu)
73.  Trisno         : Maaf, Ton. Aku tidak hendak berlagak pahlawan. Aku sekedar ingin bertanggung jawab. Aku tak tega kalau kau...kau di..
74.  Anton         : (membisu)
75.  Trisno         : Tetapi kau menolak pernyataan setia kawanku dengan kau. Sudahlah. Mungkin...kita memang tidak harus dalam satu ide. (keluar)

76.  Anton         : Tris, Tris, Trisno...Trisno..
77.  Kardi         : Biar saja dia pergi. Kau mau apakan dia?
78.  Rini            : Tapi dia bisa memihak Kepala Sekolah.
79.  Kardi         : Ah, nggak. Biar saja dia pergi.
80.  Anton         : Maaf, Di.
81.  Kardi         : Aku ngerti, kenapa kau tersinggung. Tetapi dalam keadaan gawat, kita tidak boleh mengutamakan emosi, demi persatuan kita.
82.  Rini            : Kau absurd! (keluar)
83.  Anton         : Rin, Rini...
84.  Kardi         : Nah, gimana ini kalau begini?
85.  Anton         : (membisu)
86.  Kardi         : Bagaimana?
87.  Anton         : Pergi!
88.  Kardi         : (terbengong)
89.  Anton         : Pergi sana kau. Pergi!
90.  Kardi keluar.
91.  Anton         : (diam sendiri, berjalan hilir mudik)
92.  Rini            : (masuk) Ton!
93.  Anton         : Pergi!
94.  Rini            : Ton.
95.  Anton         : Pergi!
96.  Rini            : (membisu)
97.  Anton         : Rin...
98.  Rini            : Anton..
99.  Wilar          : (masuk) Lha...
100.          Rini      : Gimana? Pak Lukas mau?
101.          Rini      : Lha...
102.          Anton   : Mana Pak Lukas?
103.          Wilar    : Lha...
104.          Rini      : Ayo dong Laaaaar, gimana dia. Kau ini ngejek. 
105.          Anton   : Kau ketemu dia pagi ini?
106.          Wilar    : Dia mau!
107.          Anton   : Mau.
108.          Rini      : Mau?
109.          Wilar    : Jelas. Malah dia bilang begini. Aku wakil kelas kalian. Aku ikut bertanggung jawab atas perbuatan kalian terhadap Pak Kusno. Tapi kalian tak boleh bertindak sendiri. Diam saja. Aku yang akan maju ke Bapak Kepala Sekolah. Aku akan menjelaskan bahwa Pak Kusno memang kurang beres. Tapi kalau kalian berbuat dan bertindak sendiri-sendiri, main corat-coret, atau membikin onar, kalian akan aku laporkan polisi.  
110.          Rini      : Anton!
111.                                        Wilar : Lha...
112.          Kardi   : (muncul)
113.          Trisno   : (muncul) Lha...!
114.          Bersama           : Lhaaaaa!!
115.          Sesaat keadaan sepi.
116.          Rini      : Pak Lukas memang guru sejati. Mau melibatkan diri denganproblem anak-anaknya. Dia sungguh seperti bapakku sendiri.
117.          Anton   : Dia seorang bapak yang melindungi, sifatnya lembut seperti seorang ibu..
118.          Trisno   : Bagaimana kalau dia kita juluki Pak Lukas Sang Penyelamat...
119.          Semua  : Setujuuuuuuuu!
120.          Kardi   : (termenung)
121.          Rini      : Ada apa, filsuf?
122.          Kardi   : Sekarang sampailah kesimpulan tentang renungan-renunganku selama ini.
123.          Anton   : Waaaa, kumat dia.
124.          Rini      : Renungan apa, Di?
125.          Trisno   : Renungan apa lagi?
126.          Kardi   : Bahwa...bahwa kreativitas ternyata...ternyata membutuhkan perlindungan.

**

Diketik ulang oleh: Ni Ketut Anis Widhiani

3 komentar: