WELCOME TO "O-REZ" BLOG

Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Salam Budaya!!!

Wellcome to my blog !
Selamat datang teman-teman pecinta budaya ... Blog ini O-Rez buat untuk memberi sedikit bantuan kepada teman-teman yang sedang membutuhkan naskah-naskah teater, cerpen, maupun monolog. Tak perlu panjang lebar, silahkan nikmati naskah-naskahnya !!!
Semoga berguna !!!

Keep Smiling From O-Rez :)

Label

Kamis, 11 Oktober 2012

PADANG BULAN


Tentang yang semestinya tetap ada namun melenyap dan sebaliknya
PADANG BULAN
Drama sederhana buat belia
Karya : Ucok Klasta
Tokoh – tokoh
Padang, Bulan, Jembar, Kalangan, Aki, Nini / (sekaligus) Ibu lugu, Lugu, pejabat Pemerintah Kota, Politikus (Anggota Dewan Kota), Boss (Pengusaha), Petugas Kamtib
MULAI
ADEGAN I
Lagu Tema : Padang Bulan.
Lampu hidup.
Pekarangan depan rumah Aki-Nini.
Bulan masuk panggung, berteriak memanggili teman-temannya.
001. Bulan : Hoooiii …Teman-temaaan …! Padaaang …! Jembaaar …! Kalangan …! Ayo kumpuuul … ! Malam bulan purnama betapa indahnya …! Jangan di rumah saja …! Mari kemari …! Bermain bersama di sini …!
Dari belakang panggung bersama-sama.
002. Koor : Aduhaaai …Betapa …! Bulan purnama …Ooo indahnya …!
Padang masuk.
003. Padang : Mana yang lain ?
004. Bulan, Padang : Jembaaar …! Kalangaaan!
Jembar masuk.
005. Bulan : Kamu tak bersama kalangan, Jembar ?
006. Jembar : Tidak.
007. Bulan, Padang, Jembar : Kalangaaan …!
Kalangan masuk dengan diam-diam lantas berteriak mengagetkan teman-teman.
008. Kalangan : HEI !!!
009. Bulan, Padang, Jembar : Ora kageeet …Weee !
Semuanya tertawa.
010. Padang : Nah, main apa kita sekarang ? Kejar-kejaran? Betengan? Gaprakan ? Tebak-tebakan?
011. Jembar : Tebak-tebakan saja deh.
012. Kalangan : Ya, setuju. Tebak-tebakan.
013. Padang : Yang tak bisa menebak, apa hukumnya?
014. Bulan : Mmm … Di suruh menari saja.
015. Jembar : Usul. Bagaimana kalau menirukan gerak binatang.
017. Kalangan : Menirukan gerak binatang dengan tarian?
018. Padang, Bulan, Jembar : Ya ya ya …
019. Kalangan : Setuju?
020. Padang, Bulan, Jembar : Setujuuu …
Mereka duduk melingkar (setengah lingkaran menghadap penonton).
Cara bermain : Anak-anak mengeja huruf bergiliran dan urut seiring dengan musik. Saat musik berhenti pada anak tertentu, ia menyebutkan nama sesuatu yang dijadikan tebakan sesuai huruf terakhir yang diejanya.
Musik – Lagu Tema : Padang Bulan.
021. Bulan : Nama apa? Buah ya?
022. Padang, Jembar, Kalangan : Ya, buah …
Musik.
023. (Urut) : A, B, C, D, E, F …
024. Jembar : (Gelagapan) G …
025. Bersama : (Bersahutan) Haa …Jembar berdiri Ayo …Ayo …
Jembar berdiri.
Koor lagu ‘ Menthog-mentog’ tapi dengan kata ‘menthog’ diganti nama binatang lain dan gerakannya harus ditirukan yang kena hukuman. Lantas permainan mulai lagi sampai beberapa kali (fleksibel)
ADEGAN 2
Lagu Tema.
Aki-Nini keluar rumah (masuk panggung), berdiri diteras memanggil anak-anak.
026. Nini : Hei cucu-cucuku! Istirahat dulu. Ini ada klenyem anget bikinan Simah. Ayo. Semua ke sini …
027. Aki : Iyo. Bulan, Padang, Jembar, Kalangan …Yo nganggo leren barang podho mreneo Nang bagus, Nok ayu …
028. Koor : Haa … Klenyem … Woooow … keren …
Anak-anak berentengan ke teras, pada duduk menggelesot.
Nini meletakkan piring berisi klenyem.
029. Aki  : Ingat … Tidak usah re …?
030. Koor : Butaaan …
031. Aki : Yang ada dibagi me …?
032. Koor : Rataaa …
033. Nini : Maka tak ada yang tak keba …?
034. Koor : Giaaan …
035. Aki : Sebab tak ada kesera …?
036. Koor : Kahaaan …
037. Bulan : Inilah saudara-saudara tercinta, para penonton sekalian, indahnya …
038. Koor : Kebersamaaan ….
040. Aki-Nini : Wis … Wis …
Anak-anak menikmati klenyem bersama-sama.
041. Padang : Ayo Simbah … Seperti biasanya …
042. Jembar : Iya … Cerita.
043. Kalangan : Biar tambah nikmat klenyemnya.
Nini masuk rumah (keluar panggung).
044. Aki : Ya ya ya … Untuk purnama kali ini Simbah sudah menyiapkan sebuah dongeng istimewa. Sebab apa ? Sebab hari ini tepat weton-nya Nini.
045. Koor : Ooo …
Aki masuk rumah (keluar panggung) dan keluar lagi membawa sebuah buku tebal, duduk di kursi / lincak, membersihkan debu pada buku dan membukanya.
046. Aki : Nah, dengarkan ya … Dulu cucu-cucuku …
Musik Latar.
047. Aki  : Di sebuah desa tersebutlah seorang pemuda bernama Lugu …
Lampu mati.
Aki dan anak-anak keluar panggung.
Pergantian ‘ setting’.
ADEGAN 3
Lampu hidup.
Lugu masuk panggung.
Narasi Aki dari luar panggung.
Lugu memperagakan cerita Aki.
048. Aki : Syahdan di sebuah desa, tersebutlah seorang anak bernama Lugu. Ia mendengar cerita-cerita bahwa di kota alangkah majunya. Apa-apa ada, tak seperti desanya. Maka di suatu siang yang sunyi, nyeyet, tak ada orang, diiringi lagu dari suara keresek daun bambu digoyang sepoi angin lalu, berangkatlah ia ke kota. Ternyata nun di sana, memang benar apa yang ia dengar. Kota, ruaaarrr biasaaa … Gedung-gedung bagus tinggi menjulang-laaang … bagai menjolok awan. Mobil-motor war-wer-war-wer berseliweran, bagai tak berkesudahan. Supermarket bertaburan menggoda, seolah semua keinginan kita tersedia di sana. Tempat hiburan sungguh aneka ragam, seolah tak ada kesedihan everything just for fun. Dan pabrik-pabrik di pinggir-pinggirnya, laksana benteng gagah perkasa. Di tengah kota. Istana raja diraja walikota, kokoh megah mencerminkan kekuasaan berwibawa. Di sebelahnya. Istana satria-satria diraja dewan kota, elok anggun mencerminkan kebijaksanaan penghuninya. Di sana-sini, istana saudagar-saudagar, mewah kencar-kencar mencerminkan kesuksesan bisnisnya. Alun-alunnya? Ada tugu tertinggi sedunia, entah habis berapa membangunnya, yang penting jadilah lambang ; kemakmuran kota. Kota, ruaaarrr biasaaa …
lugu terus berjalan-jalan dengan takjub, terpesona buaian kota. Sampai akhirnya ia pun merasa lapar. Lugu bingung jadinya. Bangaimana bisa mendapatkan makanan ya? Kerja? Kerja apa ya? Minta? Minta siapa ya? Mem-bedhol ketela? Tegalnya mana ya? Lugu tambah dan tambah dan tambah bingung … Keringat dingin mengalir … Lemas sekujur badan … Kelaparan … Jatuhlah ia ndeprok. Dan tanpa disadarinya tangannya telah terangkat pelan-pelan … Makin terangkat … Menadah … Lugu ndeprok di pinggir jalan dekat restoran kondang ; menadahkan tangan!
049. Lugu : Kasihanilah Tuan … Kasihanilah Nyonya … Seikhlasnya Tuan … Seikhlasnya Nyonya … Kasihanilah Tuan … Kasihanilah Nyonya … Seikhlasnya Tuan … Seikhlasnya Nyonya …
Pejabat, Politikus dan Boss (masuk panggung) keluar dari restoran habis ‘meeting’,
berjalan hanya melewati Lugu saja sambil bercakap-cakap.
050. Boss : Sekali lagi ini bukan suap Pak / Bu … Yah, sekedar silaturahmi untuk mempererat hubungan antara kita, kalangan investor, pemerintah kota dan dewan kota.
051. Pejabat, Politikus : Harmonis. Ya ya ya …
052. Boss : Dengan demikian akan terciptalah kerjasama propesional yang kompak lagi saling menguntungkan.
053. Pejabat, Politikus : Harmonis. Ya ya ya …
054. Boss : Dengan demikian kota akan terus membangun, kita-kita untung, dus segenap warga terse …
055. Semua : Nyuuummm!
056. Pejabat, Politikus : Harmonis. Ya ya ya …
057. Boss : Dengan demikian bla bla bla bla …
058. Pejabat, Politikus : Ya ya ya bla bla bla bla …
059. Koor : Bla bla bla bla bla …
Pejabat, Politikus dan Boss keluar panggung.
Musik.
Petugas Kabtib masuk panggung, mendatangi Lugu.
060. Kamtib : He! Dilarang Ngemis tahu? Dlarang menggelandang tahu?! Kamu ini mengganggu pemandangan! Kota ini tak boleh (Sambil menengok penonton : kelihatan) ada gelandangannya! Kota ini tak boleh (Sambil menengok penonton : kelihatan) ada pengangguranya! Kota ini tak boleh (Sambil menengok penonton : kelihatan) ada kemiskinannya Tahu ?! Tahu ?! Tahu?!
061. Lugu : Saya bukan gelandangan! Saya Lugu!
062. Kamtib : Lha iya ! Wong Lugu tur gelandangan! Ayo ikut aku!
063. Lugu : Tidak mau!
064. Kamtib  : Heh … Ngelawan kamu, ha?! Tak seret sisan kowe!
065. Lugu : Tidak mau! Saya bukan gelandangan! Saya Lugu ! Saya manusia! Saya bukan binatang!
Kamtib dan Lugu bergelut. Lugu diseret-seret. Lugu meronta-ronta.
Tiba-tiba berteriaklah seseorang.
Nini masuk panggung.
066. Nini : Paaak … Paaak … Anakku diapakan?! Anakku mau dibawa kemana?!
Lugu bingung, ia merasa tidak kenal dengan perempuan ini.
067. Kamtib : Ini anak Ibu?
068. Nini : Iya.
069. Kamtib : Bukan gelandangan?
070. Nini : Bukan.
071. Kamtib : Benar?
072. Nini : Benar.
073. Kamtib : Kamu benar anaknya Ibu ini?
074. Lugu : Bb, bb, bukan, eh … Benar! Bb, benar Pak …
075. Kamtib : Kenapa ngemis? Kenapa menggelandang?
076. Lugu : Saya ini bukan ngemis! Saya bukan gelandangan?
077. Kamtib : Yo wis sekarepmu. Ya sudah Bu … Saya percaya pada Ibu. Sekarang, anak ini dibawa pulang saja. Nongkrong di pinggir jalan seperti itu merusak pemandangan. Mengganggu ketertiban. Sudah … Permisi. Selamat siang.
Kamtib keluar panggung.
Nini mendekati Lugu.
Lugu masih bingung.
078. Nini : Ini makanlah … Kamu lapar kan?
079. Lugu : Ibu siapa sebenarnya?
080. Nini : Lho … Aku ini ya ibumu tho le …
081. Lugu : Bukan! Jelas kamu bukan ibuku! Ibuku ya di kampung sana!
082. Nini : Kamu pikir sekarang ini kita dimana?
083. Lugu : Di kota.
084. Nini : Benar di kota? Bukannya dikampung kita?
085. Lugu : Benar! Eh … Mmm … Ah, bukan! Ini bukan kampungku! Eh, tapi … Nggg …
086. Nini : Naaa … Kamu ragu kan?
087. Lugu : Tidak …Tapiiii … Ah, tidak! Aku yakin. Ini bukan kampungku! Dan kamu, bukan ibuku! Sudah … Pergi sana! Kamu itu Cuma orang gila!
088. Nini : Wis? Tetep ngeyel? Jadi aku, ibumu ini kamu suruh pergi saja? Yo wis. Itu nasi bungkusnya dimakan … Aku pergi sekarang.
089. Lugu : Eh … Tapi … Tunggu dulu!
Nini berhenti dan berbalik.
090. Lugu : Kalau ini memang kampungku, lantas mana rumahku hayooo?!
091. Nini : Rumah kita dan rumah-rumah tetangga sudah jadi gedung-gedung megah itu anakku.
092. Lugu : Lha pasar? Pasar Wage?
093. Nini : Kamu lihat supermarket itu? Itulah pasar kita.
094. Lugu  : Lha tegal, sawah …?
095. Nini : Yah … Sebutlah itu sekarang : jalan tol.
096. Lugu : Lha yang hilir-mudik di jalan ini? Pasa ngebut ini …?
097. Nini : Ya, itu pedati kita, gerobak kit, gledheganmu
098. Lugu : Kampungku jadi macam ini?! O ya, o ya … Bagaimana dengan lapangan? Jadi apa tempat bocah-bocah berkumpul kalau malam padhang mbulan?
099. Nini : Jadi … Jadi ‘ dufan’ Le
100. Lugu : Haaa … Tapi … Tapi kan ini semua … Milik kita? Kan kampung kita?
101. Nini : Sayangnya … Ini semua bukan milik kita.
102. Lugu : Lantas orang-orang kampung pada dimana?
103. Nini : Mereka di gedung-gedung itu … Tapi bukan pemiliknya … Klining serpis-nya. Mereka di supermarket-supermarket itu … Tapi bukan pemiliknya … Kuli gudangnya. Mereka di rumah-rumah mewah itu … Tapi bukan pemiliknya … Babu-nya. Mereka di jalan-jalan itu … Tapi bukan pemiliknya … Kakilimanya. Mereka di pabrik-parik itu … Tapi bukan pemiliknya …Buruhnya. Mereka dimana-mana … Tapi tak punya apa-apa … Tak ada tempatnya … Merana …
104. Lugu : Cukup! Cukuuup ! Cukuuuuuuup! Ini gila … Ini gila … Gila! Aku mau kampungku … Kembalikan kampungku! Kembalikan kampungku! Kampungku !!!
105. Nini : He! Bangun Lugu! Ayo bangun! Kerjanya molor saja ! Bangun!
Lampu mati.
ADEGAN 4
Lagu tema.
Lampu hidup.
Pekarangan depan rumah Aki-Nini.
Bulan masuk panggung, berteriak memanggil teman-teman.
106. Bulan : Heiii … Teman-temaaan …! Padaaang …! Jembaaar …! Kalangan …! Ayo kumpuuul …! Malam bulan purnama betapa indahnya …! Jangan di rumah saja …! Mari kemari …! Bermain bersama di sini …
Dari belakang panggung bersama-sama.
107. Koor : Aduhaaai …! Bulan purnama ooo indahnya …
Padang masuk.
108. Padang  : Mana yang lain?
109. Bulan, Padang : Jembaaar …! Kalangaaan!
Jembar masuk.
110. Bulan  : Kamu tak bersama Kalangan, Jembar?
111. Jembar : Tidak.
112. Bulan, Padang, Jembar : Kalangaaan …!
Kalangan masuk degan diam-diam lantas berteriak mengagetkan teman-teman.
113. Kalangan : HEI!!!
114. Bulan, Padang, Jembar : Ora kageeet …Weee!
Semua tertawa.
115. Bulan : Aduuuh … Sedih ya … Aki-Nini sudah setahun ini tiada … Tiba-tiba aku terkenang-kenang mereka …
116. Padang : Iya. Lagi mereka tak meninggalkan siapa-siapa …
117. Jembar : Dulu saja mereka sudah sepi … Cuma berdua saban hari … Tak ada anak, cucu apalagi …
118. Kalangan : Tapi tetap ada kita semua … Kita kan sudah jadi cucu-cucu mereka? Seperti mereka pun sudah jadi kakek-nenek kita …
119. Bulan  : Benar. Pokoknya semoga semoga Aki-Nini bahagia selamanya. Pokoknya kita semua janji tak akan sekali-kali melupakan mereka. Setuju?
120. Padang, jembar, Kalangan : Setujuuu!
121. Koor : Oh Aki … Oh Nini … Sekali kami janji, pantang Nyulayani. Swer!
122. Jembar : Katanya rumah itu dibeli sama orang kota ya ?
123. Kalangan : Iya. Belum lama.
124. Bulan : Baik hati juga enggak ya? Seperti Aki-Nini enggak ya?
125. Padang : Katanya, pemilik baru itu orangnya sombong. Tak kenal tetangga.
126. Jembar : Dan tak bakal menunggui kita bermain ya …
127. Kalangan : Tak bakal juga mendongengi kita …
128. Jembar : Apalagi berharap keluarnya klenyem manis-gurih-anget ya …
129. Bulan, Padang, Kalangan : Huuuuu!
130. Padang : Sudah sudah … Ayuk, bermain apa kita sekarang? Kejar-kejaran? Betengan? Gaprakan? Tebak-tebakan?
131. Jembar : Jilumpet saja. Sembunyi-sembunyian.
132. Bulan, Padang, Kalangan : Setuju … Setuju …
133. Kalangan : Sekarang kita hompimpah
134. Bulan : Lainnya deh, jangan hompimpah terus …
135. Padang : Terus piye?
136. Jembar : Pingsut? Itu kalo dua orang …
137. Bulan : Gini … Dengar! Gini …
Bulan memperagakan ‘gerak-lagu’ dengan iringan musik ‘Padhang mbulan’.
(Siapa yang giliran bergerak saat musik berhenti, dia yang ‘jadi’)
138. Bulan : Jelas enggak?
139. Padang, jembar, Kalangan : Jelas … Jelas …
140. Padang  : Yuk atur posisi. Baris.
Anak-anak berbaris menyamping menghadap ke kanan dan menghitung bersama.
141. Koor : Tu Wa Ga Pat!
Musik.
Ternyata yang ‘jadi’ Bulan.
142. Padang, Jembar, Kalangan : Bulan ‘ jadi’! Bulan ‘jadi’!
143. Jembar : Ayo, tutup mata!
144. Bulan : Kuhitung sampai 20 ya? Satu! Dua …
Bulan menghitung.
Lainnya berlarian mencari tempat sembunyi (keluar panggung).
145. Bulan : Sepuluh!
Bulan mencari-cari teman-temannya. Terus mencari … Mencari … Mencari … Sampai lama tak ketemu-ketemu … Mencari … Mencari … Lama sekali … (keluar masuk panggung). Sampai mencari diantara penonton.
146. Bulan : Padang! Jembar! Kalangan! Jangan jauh-jauh kalian sembunyi! Oooiii! Kalian tu dimana?
Bulan mencari-cari lagi.
147. Bulan : Oooiii! Kalian mengerjai aku yaaa ?!
Perlahan-lahan ekspresi Bulan mulai berubah. Ia dijalari semacam campuran antara rasa cemas, gelisah, takut …
148. Bulan : Padang … Jembar … Kalangan … Kalian mbook jangan keterlaluan … Aku agak-agak merinding ini … Padaaang … Jembaaar … Kalangaaan … Kalian mbok nongol … Padaaang … Jembaaar … Kalangaaan …
Dipuncak rasa tercekamnya, Bulan lari keluar panggung. Lampu mati.
ADEGAN 5
Lampu hidup.
Padang masuk panggung, mengambil ‘blocking’ dan ‘pose’ tertentu.
Disusul Jembar. Disusul Kalangan.
Komposisi diam.
Sejurus kemudian Bulan masuk panggung, berjalan dengan langkah tertahan-tahan.
149. Bulan : He! Padang! Jembar … Kalangan …
Mereka tetap diam.
150. Bulan : Kalian dari mana saja tadi? Kalian sembunyi dimana sih? Kalian sudah rencana ngerjai aku ya? Awas ya?
Mereka tetap diam.
152. Bulan : He! Kok pada diam?! Padang! Padang …(Suara melunak).
153. Padang : Aku bukan Padang. Aku PLEIII … STESIEEEN …
Bulan terlonjak mundur.
154. Bulan : Play station?!
Bulan mendekati Jembar.
155. Bulan : Jembar … Heh! Jembar! Jembar …
156. Jembar : Aku bukan Jembar. Aku HENPOOON …
Bulan tambah terlonjak.
157. Bulan : Handpone?!
Bulan mendekati Kalangan.
158. Bulan : Kalangan … Kamu apa lagi? Kalangan …
159. Kalangan : Aku bukan Kalangan. Aku BULDOZERRR …
Bulan bahkan terjengkang.
160. Bulan : Buldoser?!
Plei Stesien, Henpon, Buldozer mulai tertawa mengikik, lama-lama makin keras dan makin keras sambil berkata-kata secara menyayat-parau.
161. Dimana Padang, Bulan? Dimana Jembar, Bulan?! Dimana Kalangan Bulan?!
Mereka mulai merengsek, mengerubut Bulan, menarik-nariknya kesana-kemari.
162. Bulaaan … Bulaaan … Bulaaan … BULAAAN! BULAAAAAN!!!
Sambil meronta-ronta Bulan memekik-mekik memanggili teman-temannya.
PADANG !!! JEMBAR !!! KALANGAN!!! DI MANA KALIAN TEMAN-TEMANKU SAYAAANG???!!! PADAAANG!!! JEMBAAAR!!! KALANGAAAN !!!
‘Black Out’. Off Stage’. Aplus. Lampu menyala.
Semua pemain masuk panggung menyanyi dan menari dengan lagu Padang Bulan.
SELESAI
Penghormatan untuk tanah kelahiran-kampung halaman, teruntuk adik-adik tersayang, tumbuh-kembang-mekar dalam karya, melangkah-mengalir sebagai jalan-kali-mu sendiri, ada di kancah bumi, mengoda bersama berbagai hasrat, impian, cita umat manusia, tanpa sekali-kali lupa hulunya, tanpa kehilangan sejarahnya, tanpa menyangkali gua garbanya
Jagalan, Februari 2006



1 komentar:

  1. ¬ hal yg tidak pernah terbayangkan kini menjadi kenyataan,dengan keluarga saya untuk AKY SANTORO kami ucapkan banyak terimah kasih karna berkat BANTUAN AKY SANTORO ALHAMDULILLAH keluarga kami bisa lepas dari segala HUTANG HUTANG. karna nomor togel yang di berikan KY SANTORO YAITU-4D. nya BENAR BENAR TERBUKTI TEMBUS 100% DAN SAYA MEMENANGKAN.125 juta.ALLHAMDULILLAH saya bisa menutupi semua tuhang hutang saya.dan MOTOR saya yg dulunya aku gadaikan,kini sudah di tebus kembali.dan kami juga sudah membuka usaha kecil kecilan,kami tidak menduga KY SANTORO TELAH MERUBAH NASIB KAMI DALAM SEKEJAP.dan hanya AKY SANTORO Lah DUKUN TOGEL YANG PALING BERSEJARAH DI KELUARGA KAMI.ini adalah benar benar kisah nyata dari saya.dan saya tidak malu menceritakannya.semua tentang kesusahan yg perna saya jalani.karna di situlah saya mulai berfikir bahwa mungkin masih banyak saudara kami yg membutuhkan bantuan seperti saya.yang ingin seperti saya silahkan hub AKY SANTORO DI NOMOR(_0823_1294_9955_)Atau KLIK DISINI



    DI JAMIN 100% TEMBUS.JIKA ANDA PENUH KEPERCAYAAN DAN KEYAKINAN SILAHKAN ANDA BUKTIKAN SENDIRI.DAN SAYA SANGAT YAKIN BAHWA ANGKA GHOIB YANG DI BERIKAN KY SANTORO DAPAT MERUBAH NASIB ANDA SEPERTI SAYA.SEBELUMNYA SAYA MOHON MAAF KALAU ADA PERKATAAN SAYA YANG KURANG SOPAN.TOLONG DI MAAF KAN.TERIMAH KASIH.THANK'Z ROOMX ZHOBATH.!!!

    BalasHapus